30 C
Jakarta
Monday, October 25, 2021
- Advertisement -

Hasil inspirasi budaya asal GEMINTANG dalam debutnya, “PINISI”

- Advertisement -

Sesuai dengan judul lagunya, Gemintang mencoba menyentuh kebudayaannya dengan mengungkapkan interpretasinya tentang kisah asal mula perahu Pinisi. Pengambilan mitos epik Sulawesi Selatan yang unik dan modern ini, bukan hanya sebagai cara baginya untuk mengapresiasi budayanya, tetapi juga untuk menunjukkan bahwa cerita tradisional masih memiliki relevansi dengan generasi saat ini.

“Saya menyadari bahwa sebagian besar dari kita mungkin berhenti membaca atau mendengar cerita rakyat setelah lulus dari sekolah dasar, termasuk saya sendiri. Namun, setelah beranjak dewasa, saya menemukan apresiasi baru untuk cerita-cerita ini. Anehnya, cerita rakyat menjadi sangat indah dan saya justru merasa relevan dengan cerita-cerita ini,” ujar Gemintang.

Untuk mengenal lebih dalam, kisah Pinisi hanyalah sebagian kecil dari salah satu karya sastra terbesar di dunia yang disebut La Galigo. Pinisi menceritakan perjalanan salah satu protagonis paling ikonik, Sawerigading dalam menemukan cinta. Meskipun dimulai dengan cerita kekasih yang bernasib sial, selayaknya sebagian besar mitologi, tetapi cerita ini memilih akhir yang berbeda. Tidak seperti kebanyakan cerita romansa barat yang kita kenal – seperti Romeo dan Juliet, Sawerigading dan kekasih hatinya, We Tenriabeng dan We Cudaiq memutuskan untuk menyelesaikan dengan kisah cinta mereka tanpa menghancurkan realitasnya masing-masing.

Melalui lagu ini, Gemintang mengungkapkan kekagumannya terhadap epik dengan mengatakan, “Pinisi mungkin tidak melibatkan drama yang kita harapkan dalam kisah cinta klasik, tetapi itulah mengapa cerita ini magnetis bagi saya. Kita sangat terbiasa dengan kisah cinta yang tidak realistis di mana orang akan membiarkan dunia terbakar karena cinta, di mana pada kenyataannya keputusannya tidak pernah sesederhana itu. “Pinisi” hanya itu. Itu sangat dewasa dan bijaksana, dan saya menyukainya.”

Adapun lagu Pinisi sendiri adalah perjalanan emosional yang perlu dialami untuk dipahami. Lagu ini membawa rasa urgensi yang diakhiri dengan nafas panjang sebagai katarsis dari karakter yang terlibat. Jika didengarkan dengan baik, terdengar suara ombak yang semakin menekankan sifat visual dari lagu Pinisi.

- Advertisement -
Musicoloidhttps://news.musicoloid.com
MUSICOLOID NEWS is an online news media that contains information about the world of music, from the latest album releases and singles from various Indonesian independent bands as well as information on the best music events from all over Indonesia.

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles

- Advertisement -